Rabu, 08 Januari 2014

DINO PATTI DJALAL, SOSOK NASIONALISME

Dino Patti Djalal dilahirkan dalam sebuah keluarga diplomatik pada 10 September 1965 di Beograd, Yugoslavia, anak kedua dari 3 bersaudara. Pengalaman lahir di negara yang tidak lagi ada (Yugoslavia) berfungsi untuk mengingatkan dia tentang pentingnya mempertahankan persatuan nasional. Ayahnya, Profesor Hasjim Djalal, adalah Duta Besar Indonesia untuk Kanada dan Jerman, dan pakar internasional tentang hukum laut. Hasjim Djalal adalah tokoh kunci dalam “Konsep Kepulauan”.  Konsep kepulauan, ditolak dan ditentang oleh kekuatan maritim ketika diumumkan oleh Indonesia pada tahun 1957, sekarang merupakan bagian dari hukum internasional dan didukung sepenuhnya oleh Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Dino Djalal sempat menjalani pendidikan Islam (Muhammadiyah SD dan SMP Al Azhar Tinggi) dan pendidikan luar negeri (Maclean High School di Virginia pada tahun 198) kemudian memperoleh gelar Bachelor’s Degree in Political Science dari Carleton University (Ottawa, Kanada) dan gelar Master in Political Science dari Simon Fraser University (British Columbia, Kanada).

Pada tahun 2000, ia menerima gelar Doktor dari London School of Economics dan Ilmu Politik, setelah menyelesaikan dan mempertahankan tesis mengenai diplomasi preventif di bawah pengawasan para ulama terkemuka di Asia Tenggara almarhum Profesor Michael Leifer.

Dino Patti Djalal bergabung dengan Departemen Luar Negeri Indonesia pada tahun 1987. Dia telah diposting ke Dili, London dan Washington DC, sebelum diangkat sebagai Direktur Urusan Amerika Utara (2002-2004). Dalam tahun-tahun awal karirnya, sebagai asisten kepada Direktur Jenderal untuk Urusan Politik Wiryono Sastrohandoyo, ia terlibat dalam konflik Kamboja, penyelesaian konflik Moro di Filipina, Laut Cina Selatan sengketa, dan konflik Timor Timur.

Dino Patti Djalal pertama kali muncul di duia publik dan internasional adalah ketika ia menjabat sebagai juru bicara Satuan Tugas untuk Pelaksanaan Jajak Pendapat di Timor Timur pada tahun 1999. Selama waktu itu, Dino juga menjabat sebagai penghubung informal antara Menteri Luar Negeri Ali Alatas dan pemimpin perlawanan Kay Rala Xanana Gusmao. Dino juga salah satu arsitek dari Global Inter Media Dialog, sebuah proses yang disponsori bersama antara Indonesia dan Norwegia untuk mempromosikan kebebasan pers serta toleransi agama dan budaya.

Sebagai penulis pidato Presiden, Dino Patti Djalal mempunyai hubungan yang sangat erat dengan Presiden Yudhoyono untuk mengubah gaya dan nada pidato Presiden internasional lebih kepribadian, pendek dan kalimat-kalimat yang jelas, lebih mudah untuk telinga.

Sejak 2008, Dino mendirikan “Innovative Leaders Forum” untuk mempromosikan kepemimpinan inovatif dari semua sektor masyarakat Indonesia. Forum telah mengadakan serangkaian seminar publik yang muncul menampilkan pemimpin dalam bidang: tata pemerintahan daerah, pendidikan, pekerja perdamaian, kesehatan, reformasi birokrasi, kewirausahaan, Islam moderat, dan perubahan iklim.

Dino telah muncul di radio dan mengunjungi universitas di Jawa dan Sumatra untuk menyajikan kasus pluralistik terbuka nasionalisme dan internasionalisme Indonesia baru. Tema yang sering muncul dalam pidato-pidatonya adalah penting bagi pemuda untuk berpikir untuk diri mereka dan waktu mereka sendiri, dan menghindari dogmatisme yang kaku yang khas dari pendidikan intelektual di masa lalu. Dia berpendapat bahwa kunci keberhasilan Indonesia adalah untuk mengembangkan pola pikir didorong oleh kesempatan, bukan ketakutan tapi keberanian. Dia juga selalu mengingatkan Indonesia bahwa kini  Indonesiamemiliki keistimewaan untuk hidup di dunia dimana satu negara tidak menganggap Indonesia sebagai musuh dan sebaliknya tidak ada negara dianggap oleh Indonesia sebagai musuh. Hal ini menyajikan kesempatan langka untuk membuat seluruh dunia untuk menjadi pro-Indonesia. Ia juga mendorong para pemuda untuk kreatif menerima bukan menghindari globalisasi, yang ia gambarkan sebagai kekuatan terbesar abad ke-21, sama seperti Indonesia berhasil merangkul nasionalisme sebagai kekuatan terbesar abad ke-20.

Dalam birokrasi, Dr Dino secara terus-menerus menganjurkan tentang perlunya pejabat dan pengamat untuk membunuh dengan teori-teori konspirasi yang berlebihan dan mentalitas pengepungan, dan untuk berani menyempurnakan pandangan mereka atas munculnya realitas dunia baru yang berani. Fase kesukaannya, salah satu poin yang tanpa kenal lelah, adalah: “Hari ini, Indonesia adalah negara yang berbeda di tempat yang berbeda di dunia yang berbeda”. Untuk mempromosikan nasionalisme yang sehat, Dino juga telah menghasilkan beberapa klip video yang menampilkan band-band populer Cokelat dan Samsons, yang menggambarkan kegiatan Indonesia pasukan penjaga perdamaian di Libanon.

Dino Patti Djalal adalah pendiri Modernisator, sebuah gerakan  yang berpikiran reformis progresif dan pemimpin muda yang memeluk slogan “layanan, inovasi, kesempurnaan, keterbukaan, konektivitas”. Tim yang membanggakan Modernisator dinamis pemimpin muda dari berbagai sektor, seperti: Chatib Basri, Emirsyah Satar, Gita Wiryawan, Sandiaga Uno, Lin Che Wei, Omar Anwar, Chrisma Al-banjar, Dian Sasatrowardoyo. The Manifesto Modernisator, yang menguraikan visi abad ke-21 Indonesia, dipandang oleh Prof pemikir Asia Kishore Mahbubani sebagai “sebuah pesan yang berani merangkul modernitas dan keberagaman. Pesan kosmopolitan yang berlawanan dengan pesan dari kelompok agama radikal. Jika gerakan Modernisator terbakar, itu akan lebih memperkuat toleant terbuka dan sifat masyarakat Indonesia “, dan oleh Ketua GE Jeff Imelt sebagai” visi bisnis terbaik yang pernah ia dengar “- keduanya adalah pembicara tamu di acara Modernisator.

Dino Patti Djalal  juga merupakan conceptor dari Generasi-21, sebuah program yang bertujuan untuk membangkitkan dan mengembangkan identitas yang unik  dan menantang di kalangan pemuda sebagai generasi pertama abad ke-21 dengan istilah “Generasi 21″. Puncak dari program ini adalah sebuah acara televisi “Generasi 21: Young Leaders Asia Pacific Dialog” yang menampilkan 60 pemimpin muda dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik terlibat dalam perdebatan yang hidup mengenai tantangan abad ke-21 dan kemungkinan solusi meliputi geopolitik, krisis keuangan, globalisasi, konflik, urusan daerah, pendidikan, teknologi, kewirausahaan, perubahan iklim. Sementara bintang-bintang dari acara televisi itu para peserta, para pemimpin dunia juga ambil bagian untuk menginspirasi mereka baik secara langsung dalam studi atau thrugh video dan pesan tertulis: Presiden Barack Obama, Wakil Presiden Budiono, Perdana Menteri Thailand Abhisit Vejjajiva, Kishore Mahbubani, Sekretaris Jenderal ASEAN Surin Pitsuwan, Muhammad Yunus, Tony Fern├índez. Program ini disiarkan pada bulan Nopember 2009 oleh SCTV, dan bersama-sama diproduksi oleh Modernisator, Asialink (Australia) dan McKinsey.

Pada bulan Oktober 2009, Dino juga menghasilkan “Luar biasa Indonesia”, film pendek dan klip untuk merayakan proyek transformasi Indonesia ke dalam hidup stabil demokrasi, yang disiarkan di CNN, CNBC, Al Jazeera, BBC dan stasiun internasional lainnya.

Dino Patti Djalal adalah anggota Dewan Pemerintahan Institut Perdamaian dan Demokrasi, yang didirikan oleh Forum Demokrasi Bali; seorang anggota Dewan Eksekutif Dewan Bahasa Indonesia World Affairs (ICWA); dan komisaris pada Danareksa, sebuah perusahaan investasi Pemerintah.

Dr Dino Patti Djalal telah menulis banyak artikel untuk media massa domestik dan internasional. Ia juga menulis 5 buku:
  1. Para geopolitik maritim di Indonesia kebijakan teritorial
  2. Transformasi Indonesia
  3. Indonesia pada bergerak, kemudian diterjemahkan ke dalam “Indonesia Unggul”
  4. Harus Bisa!
  5. Energi Positif

Buku keempat “Harus Bisa!” Telah menjadi best seller di Indonesia dengan cetakan sekitar 1,7 juta copy. Buku itu berisi cerita-cerita politik, anekdot, dan pelajaran kepemimpinan dari Presiden SBY, diambil dari buku harian pribadinya sebagai Juru Bicara Presiden di. Buku itu berubah menjadi acara televisi oleh TransTV tahun 2009. “Harus Bisa!” Telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dengan judul, dan sekarang sedang diterjemahkan ke dalam bahasa Mandarin. Buku ini juga digunakan dalam pendidikan/pelatihan kurikulum Departemen Luar Negeri, militer Indonesia (TNI) dan polisi nasional. Pada tahun 2008, dalam peringatan Centennial Indonesia, buku itu dikirim ke perpustakaan Sekolah Tinggi, Pesantren, Perguruan Tinggi dan Universitas di seluruh Indonesia.

Dino Patti Djalal menikah dengan Rosa Rai Djalal, dan mereka diberkati dengan 3 anak-anak: Alexa, Keanu dan Chloe. Rosa adalah seorang dokter gigi, lulusan Universitas Indonesia dan dilatih di Columbia University. Dia juga menjalankan sebuah sekolah dasar yang memberikan pendidikan, bebas biaya, kepada anak-anak dari keluarga miskin di Cilegon, Jawa Barat.

            Saat ini, Dino Patti Djalal menjabat sebagai Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat. Semoga nantinya bapak Dino bisa membawa Indonesia yang lebih baik dan lebih maju.



-----------------------------
Tulisan diatas merupakan pelengkap dalam lomba artikel blog yang diselenggarakan oleh bapak Dino Patti Djalal. Terimakasih sudah membaca artikel saya :)
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

BERJALAN MENDAKI GUNUNG EVEREST, TERTATIH BERJALAN DI GURUN SAHARA, BERLAYAR MENYEBRANGI LAUTAN HINDIA,HANYA UNTUK MELIHAT RESTANA'S BLOG
 

RESTANA CORP - Copyright  © 2013 All Rights Reserved | Design by Restana | Back to TOP